Jepara-Infomuria.com-Penjabat (Pj) Bupati Jepara Edy Supriyanta memimpin Apel dalam peringatan Hari Santri Nasional (HSN) tahun 2023, yang diselenggarakan oleh Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Jepara, di Halaman Setda Jepara, Minggu (22/10/2023).

Tema peringatan Hari Santri kali ini adalah “Jihad Santri Jayakan Negeri.” Tema ini memiliki makna mendalam, dengan “jihad” dalam Islam mengacu pada perjuangan secara keseluruhan, yang mencakup perjuangan untuk menguatkan iman, memperdalam ilmu, dan memperbaiki diri.

Pj Bupati Jepara Edy Supriyanta mengatakan, Nahdlatul Ulama (NU) sebagai penggagas Hari Santri Nasional yang ditetapkan oleh Presiden Joko Widodo melalui keputusan Presiden Republik Indonesia pada 22 Oktober 2015, sebagai Hari Santri yang menjadi bentuk penghargaan negara kepada para santri yang telah turut berjuang memerdekakan bangsa Indonesia, ini merupakan momentum yang istimewa bagi para santri di seluruh Indonesia.

“Saya memberikan apresiasi khususnya kepada NU, meskipun santri tidak harus selalu dari NU ada juga yang di luar NU. Bisa juga semua lapisan masyarakat bergembira dengan adanya peringatan hari santri untuk memberikan penghormatan kepada para santri, ulama dan kiai,” ujarnya.

Lebih lanjut, Edy Supriyanta mengingatkan kembali peristiwa bersejarah, HSN diperingati setiap tanggal 22 Oktober, merujuk pada Resolusi Jihad yang dicetuskan Hadratussyekh KH Hasyim Asy’ari pada tahun 1945. Seruan ini berisikan perintah kepada umat Islam untuk berperang atau jihad yang dipimpin oleh para ulama maupun kyai bergerak dalam mempertahankan kemerdekaan Republik Indonesia.

Menurutnya, makna jihad secara kontekstual tidak selalu identik berperang mengangkat senjata. Melalui tema ini, para santri diajak semangat jihad intelektual untuk berjuang melawan kebodohan dan ketertinggalan, mengambil peran di era transformasi digital, serta terus berjuang membangun kejayaan negeri.

Jihad intelektual dengan buku sebagai senjata dan pena sebagai tongkat kebijaksanaan, memperdalam ilmu dan menyebarkan cahaya. Ikut menyangkal hoaks serta mengisi ruang-ruang digital untuk penguatan literasi keagamaan yang moderat berdasarkan prinsip Islam rahmatan lil alamin. Ada juga jihad di bidang ekonomi, para santri harus berdiri di depan untuk menyejahterakan masyarakat dan mengurangi kemiskinan dan pengangguran.

“Artinya memperingati hari santri sebenarnya bukan hanya tentang santri, pesantren, kiai maupun ulama. Tetapi juga memperjuangkan negeri dan perjuangan pendahulu kita yang harus kita lanjutkan,” jelasnya.

Edy Supriyanta berharap kepada para santri agar jihad pendidikan, jihad politik, jihad ekonomi dan jihad kesehatan karena pengertian jihad bukan berarti perang mengangkat senjata tetapi memerangi salah satu misalnya kesehatan, banyak stunting di jepara yang belum tuntas, saya mohon para santri semua dan teman-teman bisa memberikan pencerahan kepada masyarakat untuk bisa menurunkan stunting.

Dalam kesempatan tersebut Edy Supriyanta juga menyerahkan bantuan untuk faqir miskin dan dhuafa serta anak yatim piatu dan tak lupa juga beasiswa untuk santri yang berprestasi senilai Rp500 ribu untuk masing-masing orang.

Kegiatan peringatan Hari Santri Nasional (HSN) tahun 2023 ini diikuti oleh para Anggota Forkopimda Jepara, Sekda Jepara beserta Asisten Sekda dan Staf Ahli Bupati, Kepala Kantor Kemenag serta Kepala Rumah Tahanan Jepara, Para Perangkat Daerah, Para Pimpinan DPRD, Kabag se-Setda Jepara, Para Pimpinan BUMD, Ketua Yaptinu Jepara dan Rektor UNISNU, Mustasyar NU, Rois Suriah NU serta Ketua Tanfidyah NU Jepara, Ketua PCNU dan Ketua PD Muhammadiyah, Ketua Aisyiyah dan Ketua KOKAM Jepara.

Sumber : Humas Pemkab

Back To Top